Sambil ditemani dengan permandangan landskap yang begitu cantik sepanjang perjalanan ke destinasi seterusnya, hati mula rasa teruja dengan apa yang terdapat di Wisata Bori Paridinding yang terkenal dengan himpunan batu sebagai tempat menyimpan mayat. 


To know more, teruskan membaca.

Bayaran masuk: IDR 10,000

Sedikit perkongsian berkenaan dengan Bori Paridinding - tempat ini merupakan tempat dimana mayat orang dulu-dulu disimpan dengan cara yang menarik dan unik (dalam batu). Kenapa orang Toraja tak tanam je mayat tu? Menurut kepercayaan mereka, tanah mempunyai elemen suci untuk kehidupan sebab tu la mereka tak nak cemari 'kesucian' tanah tu. Instead of tanam, mereka pilih untuk simpan mayat tu dalam batu/gua atau dimana-mana. 

Bori Paridinding wujud dengan himpunan batu yang berbagai saiz. Ianya wujud sejak 500 tahun dulu (sekali gus menjadi kuburan batu tertua di sini) dan setiap batu tu diukir secara manual oleh orang tempatan. Ukiran tersebut adalah bertujuan untuk memberi penghormatan kepada orang yang sudah meninggal.

Majoriti mayat yang ditempatkan di sini adalah mereka yang bergelar sebagai bangsawan. Selain itu, semakin tinggu dan besar saiz batu tersebut, semakin tinggi la kelas si mati. 



Apa yang menarik pasal tempat ni? Sudah tentulah pemandangan sekelilingnya yang cantik ditambah lagi dengan adanya batu menhir sebagai tarikan utama para pelancong datang ke sini.





Setiap batu tu diukir sendiri oleh mereka. Uniknya, mereka buat batu tu macam rumah (siap buat tingkap & pintu utama. Salute dengan effort diorang sebab buat ukiran dekat batu ni bukanlah satu kerja yang mudah. Kreatif & rajinlah diorang ni.



Tetap ada atap simbolik Tana Toraja di sekitar sini. Rasanya atap tu digunakan untuk upacara perarakkan buat si mati. (bentuk atap tu ada persamaan dengan atap yang kita ada dekat Negeri Sembilan).



Bayangkan macam mana mereka boleh buat banyak ruang (dengan pintu) dalam satu batu besar? Memang banyak kerja. Teruja bila tengok batu ni sebab ia buat orang yang tengok ni berfikir. 



Masa tengah khusyuk tengok batu tu, aku agak terkejut bila nampak tulang tengkorak bertempiaran sekitar batu tu. Adakah semua tu datangnya dari dalam batu atau memang diletak dekat luar sebab dah tak ada ruang? Persoalan yang masih lagi bermain dalam fikiran.



Batu-batu dekat sini dianggap sebagai 'bilik' buat si mati. Tengok saja gambar di atas tu - ada pintu yang telah diukir dengan motif khas Tana Toraja dan juga ada bunga ataupun pemberian orang seperti makanan dan sebagainya.



Tu diaaaaaa. Ada ruang kecil dan bolehlah orang tengok apa ada dekat dalam tu. Jeng jeng jeng. Berat juga aku nak tengok, bila dapat tengok, aku tak nampak apa-apa. Hitam saja. Apakah?



Cuba tengok pintu yang terdapat dekat atas sekali tu. Terfikir tak macam mana orang boleh ukir pintu? Dah la tinggi. Nampaknya 'bilik' tu kelihatan baru lagi sebab tengok gambar pun masih bersih, kemas and then banyak bunga segar.



Datang dekat Bori Paridinding ni lebih kepada menghargai keindahan landskap di sekitar tu dan juga menghargai usaha orang Toraja yang menghasilkan kerja seperti ini. Memang banyak kerja. Seronok dapat mengetahui budaya dan cara hidup mereka.

Okay la. Itu saja untuk entri travelog kali ini. Sampai jumpa lagi.

 Entri travelog seterusnya: Batu Tumonga Plateau




Regards,
Pojie